Cataflam - Obat Sakit Gigi Yang Mujarab


Pada dasarnya cataflam itu merupakan kalium diklofenak (diclofenac). Apa itu diklofenak? Diklofenak adalahsebuah non-steroidal anti-inflammatory drug (NSAID) yang menunjukkan aksi anti-inflamasi, analgesik, danantipiretik pada hewan model. Mekanisme aksi Cataflam, seperti NSAID yang lain berkaitan dengan menghambat sintesis prostaglandin. Prostaglandin merupakan sejenis hormon yang menyebabkan inflamasi dan nyeri di tubuh. Diklofenak digunakan pada perawatan sakit atau peradangan yang disebabkan oleh arthritis atau ankylosing spondylitis.

Nama brand: Cataflam. Kalau VoltarenVoltaren-XR adalah Natrium diklofenak. Brand ini adalah milik Novartis, merupakan molekul baru yang ditemukan pada April 2004.

Obat ini dapat meningkatkan risiko ancaman/life-threatening jantung atau masalah sistem sirkulasi, termasuk serangan jantung atau stroke. Hal ini akan meningkatkan risiko Anda menggunakan diklofenak lagi. Jangan gunakan obat ini sebelum atau setelah operasi bypass jantung (disebut juga coronary artery bypass cantum atau CABG).

Carilah bantuan darurat/emergency medis jika Anda memiliki gejala-gejala jantung atau masalah system sirkulasi, seperti sakit dada, lemah, sesak nafas, berbicara slurred, atau masalah dengan penglihatan atau keseimbangan.

Obat ini juga dapat meningkatkan risiko efek serius pada perut atau usus, termasuk perdarahan atau perforasi (pembentukan lubang). Keadaan ini dapat menjadi fatal dan efek gastrointestinal dapat terjadi tanpa peringatan kapan saja saat Anda mengkonsumsi diklofenak. Kaum dewasa mungkin memiliki risiko lebih besar dari efek samping serius gastrointestinal.

Panggil dokter saja sekalian jika anda memiliki gejala pendarahan di perut atau usus. Ini termasuk keadaan hitam, berdarah, atau tinggal beberapa stools, atau batuk darah atau muntah seperti ampas kopi.

Hindari terkena sinar matahari atau sinar UV buatan (atau sunlamps tanning bed). Diklofenak dapat membuat kulit Anda lebih peka terhadap sinar matahari dan sinar matahari dapat menyebabkan rasa terbakar.

Jangan gunakan obat ini jika anda alergi diklofenak, atau jika Anda memiliki sejarah reaksi alergi aspirin atau NSAID lainnya.Sebelum mengambil diklofenak, katakan pada dokter jika anda alergi pada obat tertentu, atau jika Anda memiliki:
  1. sejarah dari serangan jantung, stroke, atau bekuan darah;
  2. penyakit jantung, congestive kegagalan jantung, tekanan darah tinggi;
  3. sejarah perut ulcers atau perdarahan;
  4. Penyakit ginjal atau hati,
  5. asma;
  6. polips di hidung;
  7. pendarahan atau clotting disorder atau darah; atau
  8. jika Anda merokok.
Jika Anda memiliki kondisi ini, Anda mungkin memerlukan penyesuaian dosis atau test khusus jika akan mengambil diklofenak.

Indeks keamanan menurut FDA adalah kategori C. Obat ini mungkin akan berbahaya pada bayi yang belum lahir. Katakan pada dokter jika anda hamil atau berencana untuk hamil selama pengobatan. Konsumsi diklofenak selama 3 bulan terakhir dari kehamilan yang dapat membahayakan bayi yang belum lahir. 

Jangan ambil diklofenak selama kehamilan kecuali dokter Anda telah diberitahu. Diklofenak dapat lolos ke dalam air susu ibu yang dapat membahayakan selama menyusui. Jangan menggunakan obat ini tanpa memberitahu dokter jika hal menyusukan bayi. Jangan memberikan obat ini untuk anak tanpa nasihat dari dokter.

Apa yang harus saya hindari saat mengambil diklofenak?

Jangan menggunakan OTC  lainnya, alergi, atau pain-killer tanpa terlebih dahulu meminta saran dokter atau apoteker. Banyak obat-obatan yang tersedia berisi aspirin atau obat-obatan lainnya yang mirip dengan diklofenak (seperti ibuprofen, ketoprofen, atau naproxen). Bacalah label dari setiap obat-obatan lainnya yang anda gunakan untuk melihat apakah berisi aspirin, ibuprofen, ketoprofen, atau naproxen. Jangan minum alkohol saat mengambil diklofenak. Alkohol dapat meningkatkan risiko pendarahan perut disebabkan oleh diklofenak. Hindari terkena sinar matahari lama-lama . Diklofenak dapat meningkatkan sensitivitas dari kulit ke sinar matahari. Gunakan sunscreen dan memakai pakaian pelindung bila terkena sinar matahari yang tidak dapat dihindari.

Efek samping diklofenak

Dapatkan bantuan medis darurat jika Anda memiliki salah satu dari tanda-tanda reaksi alergi: hives; kesulitan bernapas, pembengkakan di wajah, bibir, lidah, atau tenggorokan. Berhenti mengunakan diklofenak dan cari perhatian medis atau dokter panggilan sekaligus jika Anda memiliki salah satu efek samping yang serius:
  1. dada sakit, lemah, sesak nafas, bicara slurred, atau masalah dengan penglihatan atau keseimbangan;
  2. hitam, berdarah, atau tinggal beberapa stools;
  3. batuk darah atau muntah seperti ampas kopi;
  4. bengkak atau cepat mendapatkan berat;
  5. kencing kurang biasa atau tidak sama sekali;
  6. mual, sakit perut, demam rendah, kehilangan nafsu makan, dark urine, clay-colored stools, jaundice (yellowing dari kulit atau mata);
  7. demam, sakit tenggorokan, dan sakit kepala parah dengan blistering, kupasan, dan ruam kulit merah;
  8. bruising, geli parah, rasa, rasa sakit, kelemahan otot, atau
  9. demam, sakit kepala, leher kaku, chills, untuk meningkatkan sensitivitas cahaya, ungu bintik-bintik pada kulit, dan / atau serangan (kejang).
Efek samping kurang serius termasuk:
  1. enak, ringan mulas atau sakit perut, diare, sembelit;bloating, gas;
  2. pusing, sakit kepala, nervousness;
  3. kulit gatal atau ruam;
  4. penglihatan kabur atau
  5. nada di telinga Anda.
Ini bukan merupakan daftar lengkap dari efek samping dan lain-lain dapat terjadi. Katakan pada dokter tentang apapun yang tidak biasa atau efek samping yang menyusahkan.

Apa obat-obatan akan berinteraksi dengan diklofenak?

Beritahu dokter jika Anda mengambil antidepressant seperti citalopram (Celexa), duloxetine (Cymbalta), escitalopram (Lexapro), fluoxetine (Prozac, Sarafem, Symbyax), fluvoxamine (Luvox), paroxetine (paxil), sertraline (Zoloft), atau venlafaxine (Effexor). Mengkonsumsi salah satu obat ini dengan dikofenak membuat Anda menyebabkan luka memar atau mudah terjadi perdarahan.

Sebelum mengambil diclofenac, katakan dokter jika anda mengambil salah satu obat berikut:
  1. pembuat tipis darah seperti warfarin (Coumadin);
  2. cyclosporine (Neoral, Sandimmune);
  3. lithium (Eskalith, Lithobid);
  4. methotrexate (Rheumatrex, Trexall);
  5. diuretics (pil air) seperti furosemide (Lasix).
  6. steroids (Prednisone dan lain-lain);
  7. aspirin atau NSAIDs lainnya seperti etodolac (Lodine), flurbiprofen (Ansaid), indomethacin (Indocin), ketoprofen (Orudis), ketorolac (Toradol), mefenamic acid (Ponstel), meloxicam (Mobic), nabumetone (Relafen), naproxen (Aleve , Naprosyn), piroxicam (Feldene), dan lain-lain, atau
  8. ACE inhibitor seperti benazepril (Lotensin), captopril (Capoten), fosinopril (Monopril), enalapril (Vasotec), lisinopril (prinivil, Zestril), ramipril (Altace), dan lain-lain.
Daftar ini tidak lengkap dan mungkin ada obat-obatan lainnya yang dapat berinteraksi dengan diklofenak. Beritahu dokter tentang semua resep dan obat OTC yang Anda gunakan. Ini termasuk vitamin, mineral, produk herbal, dan obat-obatan diresepkan oleh dokter lainnya. Jangan baru mulai menggunakan obat tanpa memberitahu dokter.

Indikasi untuk obat ini yaitu Keadaan meradang setelah traumatik (terpukul/terbentur/teriris) yang disertai rasa sakit/nyeri, peradangan dan nyeri sesudah operasi, sebagai tambahan pada infeksi THT (tenggorkan, hidung, telinga) yang meradang yang disertai nyeri hebat, juga pada nyeri pada tulang belakang, reumatisme non artikular (rematik, encok). Untuk kontraindikasinya yaitu Hipersensitif terhadap Diklofenak atau obat-obat anti radang non steroid yang lain, juga Ulkus peptikum (radang usus). Sumber.

Bookmark and Share

0 comments:

Poskan Komentar