Bom Atom & Masjid Kobe Jepang


Bom Atom Jepang

Bom atom yang kedua yang dijatuhkan oleh AS di atas Nagasaki pada tahun 1945 berasal dari tipe yang berbeda dari yang pernah diuji dampaknya oleh angkatan udara AS. Mereka tidak memberi Jepang waktu untuk menyerah dan memil
ih dua kota ukuran yang sama ukurannya.

AS tidak berencana mecegah kerusakan yang parah di Hiroshima dan Nagasaki, misalnya dengan menggunakan bom konvensional saja, tapi mereka benar-benar bermaksud menghancurkan hampir setiap kota di Jepang dengan ledakan bom.

Cukup aneh beberapa artikel mengenai "bom atom" jarang menyebutkan tentang pengeboman kedua yang dilakukan di Nagasaki (atau mengenai jumlah korban di sana) dan pada kenyataannya Jepang sesungguhnya tidak mampu untuk melawan serangan itu. Untuk menyerang pesawat pengebom itu saja mereka tidak bisa.

Tetapi para pemimpin Jepang masih enggan untuk menyerah, bahkan setelah pengeboman yang kedua atas Nagasaki. Seandainya kaisar Jepang memerintahkan kepada pihak militer Jepang untuk menyerah sebelumnya, mungkin pengeboman itu tidak perlu terjadi.



Satu-satunya saksi Bom Hirosima-Nagasaki meninggal dunia.

TOKYO - Satu satunya orang yang secara resmi diakui selamat dari bom atom dalam Perang Dunia Kedua di Jepang meninggal dunia.

Tsutomu Yamaguchi meninggal pada usia 93 tahun karena 
kanker lambung.Dia sedang bekerja di Hiroshima saat kota tersebut diserang bom, kemudian pulang ke Nagasaki.

Seperti dilaporkan BBC Tsutomu Yamaguchi berada di pusat ledakan atau ground zero ketika kedua bom nuklir itu dijatuhkan.

Pada 6 Agustus 1945 ia sedang melakukan perjalanan bisnis ke Hiroshima ketika pesawat B-29 milik Amerika menjatuhkan bom di kota itu.

Sekitar 140.000 orang meninggal, sebagian tewas seketika namun banyak pula yang meninggal perlahan-lahan.

Yamaguchi mengalami luka bakar yang cukup parah dan keesokan harinya pulang ke Nagasaki.

Ia berada di Nagasaki ketika bom nuklir kedua dijatuhkan Amerika ke kota tersebut.

Dalam ledakan kedua di Jepang ini, 70.000 orang meninggal tetapi lagi-lagi Yamaguchi selamat.


Pengakuan resmi

Hanya sedikit saja orang yang diketahui selamat dari kedua serangan bom itu.

Tetapi Yamaguchi adalah satu-satunya yang diakui oleh pemerintah Jepang.Namun baru tahun lalu pemerintah memberi status istimewa dalam daftar orang yang selamat dari bom nuklir tersebut.

Pemerintah beralasan uang kompensasi terhadap Yamaguchi tidak akan banyak berubah dengan status itu. Tanpa status istimewapun Yamaguchi dikenal di seluruh dunia dan sering menjadi pembicara yang mendukung seruan perlucutan senjata nuklir.

Walikota Nagasaki menyatakan rasa dukanya dengan meninggalnya Tsutomu Yamaguchi dan mengatakan, dirinya kehilangan pembawa cerita yang berharga.

Ajaib, Masjid Kobe di Jepang Tak Roboh Oleh Bom Atom dan Gempa Bumi



Kobe Mosque merupakan masjid pertama di Jepang. Masjid ini dibangun tahun 1928 di Nakayamate Dori, Chuo-ku. Kobe berarti Gate of God atau gerbang Tuhan.

Tahun 1945, Jepang terlibat perang Dunia Kedua. penyerangan Jepang atas pelabuhan Pearl Harbour di Amerika telah membuat pemerintah Amerika memutuskan untuk menjatuhkan bom atom pertama kali dalam sebuah peperangan. Dan Jepang pun kalah. Dua kotanya, Nagasaki dan Hiroshima dibom Atom oleh Amerika. Saat itu, kota Kobe juga tidak ketinggalan menerima akibatnya. Boleh dibilang Kobe menjadi rata dengan tanah.


Ketika bangunan di sekitarnya hampir rata dengan tanah, Masjid Muslim Kobe tetap berdiri tegak. Masjid ini hanya mengalami keretakan pada dinding luar dan semua kaca jendelanya pecah. Bagian luar masjid menjadi agak hitam karena asap serangan bom. Tentara Jepang yang berlindung di basement masjid selamat dari ancaman bom, begitu juga dengan senjata-senjata yang disembunyikannya. Masjid ini kemudian menjadi tempat pengungsian korban perang.


Pemerintah Arab Saudi dan Kuwait menyumbang dana renovasi dalam jumlah yang besar. Kaca-kaca jendela yang pecah diganti dengan kaca-kaca jendela baru yang didatangkan langsung dari Jerman. Sebuah lampu hias baru digantungkan di tengah ruang shalat utama. Sistem pengatur suhu ruangan lalu dipasang di masjid ini.
Sekolah yang hancur akibat perang kembali direnovasi dan beberapa bangunan tambahan pun mulai dibangun. Umat Islam kembali menikmati kegiatan-kegiatan keagamaan mereka di Masjid Muslim Kobe.
Krisis keuangan sering menghampiri kas komite masjid. Pajak bangunan yang tinggi membuat komite masjid harus mengeluarkan cukup banyak biaya dari kasnya. Beruntung, banyak donatur yang siap memberikan uluran tangannya untuk menyelesaikan masalah keuangan pembangunan dan renovasi masjid ini. Donasinya bahkan bisa membuat Masjid Muslim Kobe menjadi semakin berkembang.


Kekokohan Masjid Kobe diuji lagi dengan Gempa Bumi paling dahsyat tahun 1995. Tepatnya pada pukul 05.46 Selasa, 17 Januari 1995. Gempa ini sebenarnya bukan hanya menimpa Kobe saja, tapi juga kawasan sekitarnya seperti South Hyogo, Hyogo-ken Nanbu dan lainnya.
Para ahli menyebutkan bahwa gempa itu disebabkan oleh tiga buah lempeng yang saling bertabrakan, yaitu lempeng Filipina, lempeng Pasifik, dan lempeng Eurasia. Meski hanya berlangsung 20 detik, namun gempa ini memakan korban jiwa sebanyak 6.433 orang, yang sebagian besar merupakan penduduk kota Kobe. Selain itu gempa Kobe juga mengakibatkan kerusakan besar kota seluas 20 km dari pusat gempa.



Gempa bumi besar Hanshin-Awaji merupakan gempa bumi terburuk di Jepang sejak Gempa bumi besar Kanto 1923 yang menelan korban jiwa 140.000 orang. Namun hingga kini masjid Kobe tetap berdiri kokoh dan tegak, seakan tidak tergoyahkan meski didera berbagai bencana. Semoga dakwah Islam di Jepang setegar masjid ini.
(Sumber: forum vivanews)


Bookmark and Share

0 comments:

Poskan Komentar