Gereja Ter-ekstream Di Dunia. Gereja Yang Tenggelam. Menguak Ukiran Astronot Di Gereja Salamanca.

1. Georgia


Ini adalah salah satu penampakan sebuah gereja tua di sebuah daerah terpencil di Georgia. Gereja ini dibangun di atas sebuah tebing terjal hanya dengan menggunakan peralatan yang sederhana.







2. Church of St George - Lalibela, Ethiopia


Gereja St George yang diukir sepenuhnya keluar dari satu blok granit dengan atap yang di atas permukaan tanah di kota kecil Lalibela di Ethiopia dan merupakan salah satu dari 11 gereja yang terbuat dari batu yang dipahat. Gereja-gereja Lalibela tidak dibangun, mereka digali. Setiap gereja diciptakan dengan terlebih dahulu mengukir sebuah parit lebar di keempat sisi batu, kemudian dengan susah payah memahat keluar interior. Gereja terbesar adalah 40 meter, dan tenaga kerja yang terlibat untuk menyelesaikan tugas seperti itu hanyalah dengan menggunakan palu dan pahat.






Salah satu tujuan wisata dengan kepentingan sejarah dan agama yang kaya adalah negara berbaring di pinggiran Afrika - Ethiopia. Disebutkan berkali-kali di Alkitab dan di Quran, Ethiopia nestles 11 gereja monolitik tersebar di seluruh negeri. Murni dipahat dari batuan dasar, gereja-gereja terbuat dari inovasi kuno di abad ke-13. Juga dikenal sebagai Bete Giyorgis, itu dipuji sebagai keajaiban kedelapan dunia dan juga diakui oleh UNESCO sebagai situs warisan dunia.

Terinspirasi setelah Gebre Mesqel Lalibela dari Dinasti Zagwe, gereja ini dibangun beberapa meter di bawah permukaan tanah. Legenda mengatakan bahwa Raja itu diracuni oleh pamannya untuk melengserkan dia dan selama kematian terlalu dini, Raja mampu berbicara dengan malaikat dan berjanji langit untuk membangun hanya gereja-gereja terbaik jika dibangkitkan. Benar, raja bangkit dan sejak saat itu, Raja mulai membangun gereja-gereja. Raja ini terinspirasi oleh Yerusalem dan keinginan untuk melakukan hal yang sama di negaranya. Para Giyorgis Bete adalah yang terakhir dibangun tetapi itu adalah tujuan wisata paling populer.

3. Potosi - Venezuela


Salib gereja di Potosi, Venezuela, adalah salah satu yang tersisa dari kota yang ditinggalkan oleh warga ketika pemerintah membuat rencana untuk membangun bendungan La Honda. Gereja-gereja ini tenggelam memiliki cara kembali muncul, meskipun, seringkali itu adalah akibat alam bukan usaha manusia.

4. St. Nicholas Church - Macedonia


Gereja St Nicholas di Mavrovo, Macedonia dibangun pada tahun 1850 dan berdiri selama 153 tahun sampai akhirnya diputuskan bahwa desa membutuhkan danau buatan. Pada satu titik gereja itu sepenuhnya terendam, tapi terus naik lagi, terutama di musim panas dengan kekeringan di abad 21. Gereja-gereja mungkin muncul seolah-olah dengan tangan Allah,karena menolak untuk ditinggalkan dan dimasukkan ke dalam kuburan berair mereka.

5. Church of the Holy Rosary - India


Sebuah pemandangan nyata dan indah, Gereja Rosario Suci di Karnataka, India. Gereja ini muncul dan tenggelam di bawah air setiap tahun. Ini adalah kisah yang dari sebuah gereja yang dibangun pada 1860-an, dekat Hassan, dengan sebuah bendungan yang dibangun pada 1960-an. Gereja tertinggal ketika desa dipindahkan untuk memberikan ruang bagi Waduk Hemavathy.

6. Church of Old Petrolandia - Brazil


Petrolandia adalah sebuah kota di Brasil dekat sungai Sao Francisco. Ketika bendungan dibangun di tempat ini semuanya hilang. Satu-satunya yang tersisa adalah gereja, yang merupakan pemandangan aneh tapi indah, seperti ikan predator membuka perut untuk makan.

7. Church of Krokhino - Russia


Gereja Krokhino terletak di desa bekas Vologda Oblast, Rusia, yang dibangun di antara perbatasan Sungai dan Danau Sheksna Onega, menurut fotografer, Sharon. Bangunan ini sudah sangat tua, bangunan ini dibangun pada abad ke-15, namun telah dilanda banjir pada tahun 1980-an ketika Soviet membangun pembangkit listrik tenaga air di dekatnya. Gereja ini sampai sekarang masih berdiri, meskipun, sudah bertahun-tahun.

8. Church of Lake Reschen, Italy


The Reschensee adalah danau buatan dekat perbatasan Austria yang sepenuhnya danau ini merendam desa Graun dan gereja di tahun 1950, tapi tidak untuk menara lonceng 14-abad ini . Danau yang memiliki luas 72 meter itu,merendam gereja itu sepenuhnya, namun menara lonceng masih berdiri , dan seolah olah mengintip di atas permukaan air. Legenda mengatakan bahwa Anda masih bisa mendengar dering lonceng gereja selama musim dingin saat danau membeku.

9. Kalyazin Bell Tower, Russia


Menara lonceng Kalyazin adalah satu yang tersisa dari biara St Nicholas, yang dibangun antara tahun 1796 dan 1800. Pada tahun 1939, Stalin memutuskan untuk membuat waduk di Sungai Volga, akibat pembuatan waduk Biara itu sendiri dibongkar. Ini adalah situs yang indah dan mengesankan, terutama ketika kita semua memikirkan semua orang yang bekerja keras pada konstruksi, tetapi itu hanya dihancurkan karena kepentingan satu pihak.


10. Ukiran Astronot di Gereja Katedral Salamanca


Foto yang satu ini agak aneh...yaitu foto "astronot" di Gereja Katedral Salamanca, ukuran itu ditemukan di salah satu pilar gereja yang didirikan pada abad ke -16 tersebut. Pada awalnya penemuan ukiran "astronot" pada pilar itu biasa-biasa saja bahkan menjadi tertawaan atau lelucon karena bentuknya yang unik dan lucu, tetapi sekarang menjadi pertanyaan besar yang misterius, kenapa? . . .

Ukiran "astronot" pada pilar gereja itu dibuat pada tahun 1102, apakah pada tahun 1102 astronot sudah ada?







Usut punya usut dari beberapa data yang kami temukan, ternyata ukiran "astronot" pada salah satu pilar Gereja Katedral Salamanca 1102 adalah ukiran baru saat dilakukan renovasi pada tahun 1992. 

" Its main entrance consists of 3 arcs, each leading to the 3 naves (sections) of the church. All three are richly carved. Among the ornate carvings on the fa├žade is the incongruous likeness of an astronaut floating in space; it was added by an artist during restoration work in 1992 as a symbol of the 20th century. "
Bookmark and Share

0 comments:

Poskan Komentar