Ditemukan Makam Cincin Bayi Yang 'Dikorbankan' Untuk Dewa-Dewa Kuno 1.000 Tahun Lalu.


Sebuah situs mengerikan disambut arkeolog yang masuk ke sebuah makam kuno di Peru, cincin bayi yang dikuburkan yang tampaknya tewas dalam ritual pengorbanan.

Secara total, 80 mayat ditemukan di ruang dengan panjang 60 kaki oval di Pachacamac, sekitar 20 km sebelah selatan dari ibukota, Lima. Di dalamnya ada belasan bayi yang baru lahir dan bayi, dengan posisi kepala mereka menunjuk ke arah makam.

Arkeolog Petrus Eeckhout, dari Université de gratis Bruxelle, berkata: "dewasa rasio / anak-anak di pemakaman ini. "Kami punya dua hipotesis: Pengorbanan manusia atau penebaran bayi mati dari sebab-sebab alamiah, terus sampai mereka miliki makam karena karakter khusus 'Dia menambahkan bahwa beberapa menderita luka fana, trauma fisik atau penyakit serius: 'Satu remaja tewas oleh pukulan pada tengkorak.

"Di seluruh kuburan kami memiliki banyak jejak penyakit mematikan, seperti kanker dan syphillis."Daerah ini dikenal sebagai salah satu Pra-Hispanik situs terbesar di Amerika Selatan, dan agama penting, seremonial, pusat politik dan ekonomi. Ini diperintah oleh Pachacamac dari 900AD ke 1470 - sampai Kekaisaran Inca menaklukkan situs, menyebabkan penjarahan oleh bangsa Spanyol pada tahun 1533. Dalam beberapa tahun penaklukan Pachacamac makam ini ditinggalkan.

• Sebuah cincin dari selusin bayi sekitar makam tampaknya telah dikorbankan untuk alasan ritual

• Beberapa laki-laki, beberapa perempuan
• Berbaring di samping mereka adalah bejana keramik, anjing, kelinci, dan masker kayu dicat
• Ruang oval 60 kaki itu ditemukan oleh tim arkeolog  dari Universit√© de Bruxelle 
• Makam tersembunyi ditemukan terkubur di bawah sisa-sisa di Pachacama dan secara ajaib belum dijarah sejak jatuhnya masyarakat peru lebih dari 500 tahun yang lalu
• Lubang di Peru, dimana arkeolog menemukan sisa-sisa lebih dari 80 pria, wanita, anak-anak dan bayi 
• Salah satu mumi tetap ditemukan di makam
• Beberapa dari relik ditemukan termasuk guci keramik 
dan artefak lainnya dating kembali ke 1000AD 
• Situs ini telah dijarah secara teratur selama beberapa generasi - tetapi makam ini terhindar dari deteksi
Di luar tubuh, 70 lebih kerangka dan mumi - semua dalam posisi janin - yang tergeletak di sekitarnya, sebagian besar dari mereka masih terbungkus.Beberapa adalah laki-laki, beberapa perempuan, dan ada orang dewasa. Menurut Time.com, bayi dan bayi yang sangat muda itu sangat mengejutkan, yang entah bagaimana selamat dari penjarahan abad masa lalu.

Arkeolog Petrus Eeckhout, dari Universit√© de gratis Bruxelle, berkata: "dewasa rasio / anak-anak di pemakaman ini. "Kami punya dua hipotesis:  Pengorbanan manusia atau penebaran bayi mati dari sebab-sebab alamiah, terus sampai mereka miliki makam karena karakter khusus 'Dia menambahkan bahwa beberapa menderita luka fana,   trauma fisik atau penyakit serius: 'Satu remaja tewas oleh pukulan pada tengkorak."Di seluruh kuburan kami memiliki banyak jejak penyakit mematikan, seperti kanker dan syphillis.
"Daerah ini dikenal sebagai salah satu Pra-Hispanik situs terbesar di Amerika Selatan, dan agama penting, seremonial, pusat politik dan ekonomi. Ini diperintah oleh Pachacamac dari 900AD ke 1470 - sampai Kekaisaran Inca menaklukkan situs, menyebabkan penjarahan oleh bangsa Spanyol pada tahun 1533. Dalam beberapa tahun penaklukan Pachacamac makam ini ditinggalkan. Sumber.
Bookmark and Share

0 comments:

Poskan Komentar